Rupa-rupanya suku Cherokee beragama Islam

Columbus sendiri mengetahui bahawa orang-orang Carib (Caribia) adalah pengikut Nabi Muhammad. Dia faham bahawa orang-orang Islam telah berada di sana terutama orang-orang dari Pantai Barat Afrika.

Di dalam sejarah tidak pernah disebut dan hanya di kalangan akademik yang terlibat dengan sejarah mengetahui bahawa suku Indian Cherokee majoritinya beragama Islam.

          Untuk mendapat bukti perkara itu memang benar, kalau ada kesempatan berkunjunglah ke Library of Congress silakan minta untuk ditunjukkan arkib perjanjian antara pemerintah AS dan Red Indian suku Cherokee pada tahun 1787.

          Di situ akan dapat dilihat tanda tangan kepala suku Cherokee ketika itu dengan nama Abdel-Khak dan Muhammad Ibn Abdullah.

          Semangat orang Islam dan Cina ketika itu untuk mencari jalur perdagangan baru dan tentu memperluas dakwah Islam mendorong beberapa pendakwah cekal untuk melintasi kawasan yang masih dianggap gelap dalam peta-peta ketika itu.

          Menurut catatan ahli sejarah dan ahli geografi Muslim al-Masudi (871-957), Khashkhash Ibn Saeed Ibn Aswad seorang pelaut Muslim dari Cordoba di Andalusia, telah sampai ke benua Amerika pada tahun 889 Masehi.

          Dalam bukunya, ‘Muruj Adh-Dhahab wa Maadin al-Jawhar’ (The Meadows of Gold and Quarries of Jewels), al-Masudi melaporkan bahawa semasa pemerintahan Khalifah Sepanyol Abdullah Ibn Muhammad (888-912), Khashkhash Ibn Saeed Ibn Aswad berlayar dari Delba (Palos) pada tahun 889, menyeberangi Lautan Atlantik, hingga tiba di wilayah yang belum dikenali.

Tempat itu disebutnya Ard Majhoola, dan kemudian kembali dengan membawa berbagai harta yang menakjubkan.

          Sesudah itu banyak pelayaran yang dilakukan mengunjungi daratan di seberang Lautan Atlantik, yang gelap dan berkabut itu. Al Masudi juga menulis buku Akhbar Az Zaman yang memuat bahan-bahan sejarah dari pengembaraan para pedangang ke Afrika dan Asia.

          Pelayaran melintasi Lautan Atlantik dari Morocco dicatat juga oleh penjelajah laut Shaikh Zayneddin Ali bin Fadhel al-Mazandarani. Kapalnya berlepas dari Tarfay di Morocco pada zaman Sultan Abu Yacoub Sidi Youssef (1286-1307) raja keenam dalam dinasti Marinid.

          Kapalnya mendarat di Pulau Green di Laut Caribbean pada tahun 1291. Menurut Dr. Morueh, catatan perjalanan ini banyak dijadikan rujukan oleh ilmuwan Islam.

          Sultan yang tercatat berlayar hingga ke benua baru ketika itu adalah Sultan Abu Bakari I (1285-1312), saudara dari Sultan Mansa Kankan Musa (1312-1337), yang telah melakukan dua kali ekspedisi melintas Lautan Atlantik hingga ke Amerika dan bahkan menyusuri Sungai Mississippi.

          Sultan Abu Bakari I melakukan eksplorasi di Amerika tengah dan utara dengan menyusuri sungai Mississipi antara tahun 1309-1312.

          Para pedagang ini berbahasa Arab. Dua abad kemudian, penemuan benua Amerika diabadikan dalam peta berwarna Piri Re’isi yang dibuat tahun 1513, dan dipersembahkan kepada raja Ottoman Sultan Salim I, pada tahun 1517.

          Peta ini menunjukkan bumi bahagian barat, Amerika Selatan dan bahkan benua Antartika, dengan penggambaran pesisiran Brazil.

          Suku Cherokee tentulah tidak lepas dari Sequoyah. Seorang asli suku Cherokee yang menghidupkan kembali Syllabary suku mereka pada 1821. Syllabary adalah semacam aksara (huruf) barangkali, bila kita mengenalnya dengn abjad A sampai Z maka suku Cherokee memiliki cara sendiri untuk aksaranya.

          Yang membuatnya sangat luar biasa adalah aksara yang ditemui semula oleh Sequoyah mirip sekali dengan aksara Arab. Beberapa tulisan Cherokee abad ke-7 yang ditemui terpahat pada batu-batu di Nevada bahkan menyerupai dengan tulisan “Muhammad” dalam bahasa Arab.

          Bukti lainnya adalah, Columbus sendiri mengetahui bahawa orang-orang Carib (Caribia) adalah pengikut Nabi Muhammad. Dia faham bahawa orang-orang Islam telah berada di sana terutama orang-orang dari Pantai Barat Afrika.

          Mereka mendiami Caribia, Amerika Utara dan Selatan. Namun tidak seperti Columbus yang ingin menguasai dan memperhambakan rakyat Amerika. Orang-orang Islam datang untuk berdagang dan bahkan menikah dengan orang tempatan.

          Lebih lanjut Columbus mengakui pada 21 Oktober 1942 dalam pelayarannya antara Gibara dan Pantai Cuba melihat sebuah masjid (berdiri di atas bukit dengan indahnya menurut sumber tulisan lain). Sampai ketika ini bekas runtuhan masjid telah ditemui di Cuba, Mexico, Texas dan Nevada.

          Dan mengapa hanya Columbus sahaja yang sampai sekarang dianggap sebagai penemu benua Amerika?

          Ketika terjadi pengusiran kaum Yahudi dari Sepanyol sebanyak 300,000 orang Yahudi oleh Raja Ferdinand yang Kristian, kemudian orang-orang Yahudi mengumpul dana untuk pelayaran Columbus dan berita ‘penemuan benua Amerika’ dikirim pertama kali oleh Christopher Columbus kepada kawan-kawannya orang Yahudi di Sepanyol.

          Pelayaran Columbus ini nampaknya diperlukan untuk menciptakan lagenda sesuai dengan ‘wasiat’ Yahudi yang memberi dana. Kisah selanjutnya kita tahu bahawa media massa dikuasai oleh orang-orang Yahudi yang bahkan dibenci oleh orang-orang seperti Henry Ford si raja motokar Amerika itu.

          Maka tampak ada ketidakjujuran dalam menuliskan fakta sejarah tentang penemuan Amerika. Penyelewengan sejarah oleh orang-orang Yahudi yang terjadi sejak pertama kali mereka bersama-sama orang Eropah menjejakkan kaki ke benua Amerika –  Sabili

Sedutan daripada SIASAH, m/s 36 (Dalam Negeri), 15-21 Feb 2009/19-25 Safar 1430. Ditaip oleh Zul Azrai.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s